top

Home PUBLIKASI ARTIKEL CUCO - INDONESIA MASA LALU, KINI DAN AKAN DATANG


Statistik Inkopdit

Jlg Anggota perorangan
1.808.328
Jumlah Kopdit/CU 930
data per 31Des 2011.

CUCO - INDONESIA MASA LALU, KINI DAN AKAN DATANG

CUCO - INDONESIA

MASA LALU, KINI DAN AKAN DATANG


AWAL MULA CREDIT UNION INDONESIA

 

Gerakan Koperasi Kredit Indonesia sudah mulai muncul di Indonesia sejak tahun 1970 ide awal datang dari  staf Woccu yang namanya AA. Bailey dan Agustine R. Kang berkunjung ke Indonesia pada tahun 1967 dan diterima oleh suatu Lembaga Swadaya di Indonesia yaitu MAWI (Majelis Wali Gereja Indonesia) seksi sosial ekonomi. Beberapa Rohaniwan Katholik yang ditugaskan untuk pengembangan sosial ekonomi dan khusus untuk pengembangan Credit Union ditugaskan kepada Rev.Karl Albrecht, SY yang dikenal dengan nama Indonesia adalah Romo Albrecht Karim Arbie, SY sebagai pendiri Credit Union di Indonesia. Setelah nama tersebut muncul nama-nama berikut antara lain; Robby Tulus, AG. Lunandi, M. Woeryadi, P.M Sitanggang, Ibnoe Soedjono, H.Woeryanto dan lain-lain yang namanya tidak dapat disebut satu persatu.

Saat itu Rev.Karl Albrecht, SY dan bersama teman-teman mendirikan Lembaga Swadaya Masyarakat  yang disebut dengan CUCO (Credit Union Counselling Office) pada tahun 1970 yaitu suatu lembaga untuk memberikan konsultasi kepada msyarakat untuk mengembangkan Credit Union di seluruh wilayah Indonesia. Gagasan ini awalnya kurang mendapat tanggapan positif dari Pemerintah bahkan juga sebagian warga Gereja Katolik tidak menerimanya, karena masih trauma dengan terjadi begitu banyak koperasi di Indonesia dimasa lalu namun Romo Albrecht dan kawan-kawan tetap menjalankanya. Sekitar akhir tahun tujuh puluan, Romo Albrecht hanya setahun menjadi Directur CUCO dan mengundurkan diri selanjutnya diserahkan tugasnya kepada Drs. Robby Tulus untuk melanjutkan usaha pengembangan Credit Union di Indonesia. Mulai akhir tahun 1970 data Credit union sudah mulai dicatat sebanyak 9 CU, jumlah anggota 763 orang dan total Asset Rp.1.342.570,-

 

Pada masa rejim Pemerintahan ORBA pertumbuhan Credit Union sangat terhalang dengan adanya Peraturan Pemerintah lewat Instruksi Presiden No.4 tahun 1984 yang intinya melarang Koperasi, selain Koperasi Unit Desa yang ada di pedesaan. Dengan demikian Credit Union banyak yang melaksanakan kegiatan dengan sembunyi karena takut di bubarkan oleh Pemerintah, terutama di pedesaan. Namun setelah rjim ORBA berakhir dan muncul rejim Revormasi maka Inpres No. 4 tahun 1984 dihapus dan tidak berlaku lagi dan mulai saat itulah pengembangan Credit Union mulai bebas untuk berkumpul dan melaksanakan pendidikan baik di kota maupun di daerah pedesaan. Mulai saat itulah para penggerak mulai melakukan aktivitas penumbuhkan benih-benih Credit Union di seluruh Indonesia.

 

Dalam usaha menumbuhkan benih-benih CU tersesebut banyak pihak luar negeri memberikan support dalam hal meberikan bantuan dana untuk pendidikan. Lembaga tersebut antara lain; Cibemo dari Netherland, Mizerior dari German, Intercooporation dari Swiss, KAS dari German, CCA dari Kanada. Lembaga-lembaga inilah yang mensupor dana untuk melaksanakan pelatihan dan pendidikan sehingga Credit Union dapat bertumbuh merata di seluruh wilayah Indonesia. Lembaga-lembaga tersebut mulai menghentikan bantuan sejak tahun 1990-2000 dan saat ini CUCO - Indonesia telah berusaha untuk membiayai sendiri semua aktivitas baik pelatihan dan pendidikan, Pembinaan dan monitoring di tiap wilayah kerja di seluruh Indonesia. Hampir 30 tahun (1970-2000) Gerakan Koperasi Kredit baru menanamkan filosofis dan prinsip-prinsip Koperasi Kredit dan belum mengarahkan kepada pengelolaan yang berbasis pada kelayakan ekonomi dan bisnis. Hal ini dapat dilihat pada jumlah Credit Union primer pada tahun 1995 mencapai posisi tertinggi (sekitar 1600 CU primer) dan setelah itu perlahan-lahan jumlah tersebut menurun namun total simpanan, total anggota dan total asset bertambah. Lihat data pengurus per periode.

 

KONDISI SAAT INI

 

Perlu disadari bahwa sistem organisasi  Gerakan Koperasi Kredit Indonesia agak berbeda dengan sistem organisasi Gerakan Credit Union Asia pada umumnya. Gerakan Koperasi Kredit Indonesia dengan alasan bahwa Negara Indonesia terdiri dari pulau-pulau, maka dipertahankan sampai saat ini masih sistem tiga jenjang. Jenjang pertama adalah Koperasi Kredit primer (CU primer), jenjang kedua adalah Pusat Koperasi Kredit (Puskopdit) yang ada di propinsi atau beberapa kabupaten, jenjang ke tiga adalah Sekunder Nasinonal yaitu Induk Koperasi Kredit (Inkopdit). Melaksanakan sistem tiga jenjang ini ada baik dan ada buruknya, sehingga mempengaruhi perkembangan dan pertumbuhan usaha dari Koperasi Kredit secara keseluruhan.

 

Dengan setapak demi setapak CUCO-Indonesia berusaha untuk mengelola usaha dengan dana yang bersumber dari internal gerakan yaitu; Interlending, Iuran Solidaritas dan Dana Perlindungan Bersama (Daperma). Mitra dari luar negeri sudah tidak lagi membiayai operasional bahkan biaya pendidikanpun dananya bersumber dari internal CUCO-Indonesia. Pada saat Indonesia dilanda dengan krisis multi dimensi (khususnya krisis ekonomi) sejak tahun 1998 CUCO-Indonesia mengkonsolidasi kegiatan dan sumber Daya sehingga dapat meneruskan aktivitas walaupun sedikit terganggu. Peristiwa tersebut menjadi bahan pelajaran bagi manajemen CUCO-Indonesia bagaimana mengelola dana yang jumlah terbatas namun dapat melaksanakan kegiatan yang telah direncanakan.

 

Sebelum ACCU membantu CUCO-Indonesia lewat program Indequa, Credit Union Microfinance Innovation (CUMI), Credit Union Competency Course (CUCC) dan Credit Union Directors Competency Course (CUDCC), CUCO-Indonesia telah melaksanakan program Pelatihan Pengurus dan Pelatihan Manager yang di support oleh Canadian Cooperative Asossiation (CCA) dari Kanada. Hal ini sangat memberikan pengaruh besar terhadap perubahan pola pikir baik para Pengurus maupun para manager Credit Union dari pola pikir sekedar arena kumpul-kumpul kearah pola pikir bahwa Credit Union adalah bisnis yang dimiliki oleh anggota dan untuk kesejahteraan anggotanya.

 

Saat ini dengan adanya alat manajemen yang cukup canggih dikenalkan oleh ACCU yaitu Asses Branding maka menambah wawasan para pengurus dan Manager untuk meningkatkan kapasitas bangunan organisasi, manajemen dan Usaha yang semuanya harus direncanakan, ditindaklanjuti, secara konsisten dan diawasi dan pada akhirnya dievaluasi dengan Asses Branding. Semua strategi organisasi, manajemen dan usaha harus mengarahkan sesuai dengan metode Asses Branding. Karena itu sebelum melaksanakan Asses Branding, semua kopdit harus berusaha untuk proses profesionalisasi yang hakekatnya adalah perubahan metode pengelolaan tradisional ke arah pengelolaan secara professional.

 

Faktanya memang harus diakui bahwa dari 900 Credit Union yang ada mungkin 30 % yang mengikuti dan mengalami perubahan dan 70 % perubahan sangat pelan. Hal ini dapat dibuktikan bahwa masih banyak Credit union yang tidak mau mengangkat manager dan masih dikelola secara partime oleh pengurusnya, masih banyak Credit Union yang tidak menjalankan proses regenerasi dan tetap mempertahankan figure dari pendiri, masih banyak Credit union belum mau menggunakan software komputer masih sistem manual, masih banyak yang belum memiliki kantor dan hanya numpang pada rumah pengurus, masih banyak yang tidak mengikuti program Daperma dan ingin menanggung resiko sendiri-sendiri, padahal CUCO-Indonesia telah menetapkan criteria kopdit Ideal sejak tahun 2005.

Tahun 2005 CUCO-Indoneisa telah menetapkan kriteria Koperasi Kredit Ideal yang meliputi beberapa  komponen antara lain;

  1. Sudah memiliki Badan Hukum Koperasi
  2. Anggota minimal 1000 orang
  3. Total Asset minimal Rp.1.000.000.000,-
  4. Dikelola oleh karyawan atau Manager secara profesional
  5. Pelayanan secara harian (enam hari seminggu)
  6. Memiliki kantor permanent
  7. Memiliki dan menerapkan Perencanaan Strategis
  8. Memiliki Standar Operasional Manajemen (SOM) dan Standar Operasional Prosedur (SOP)
  9. Menerapkan Teknologi informasi ( software computer, Email, website)
  10. Pertumbuhan anggota minimal 35 % pertahun.

 

Dari 10 kriteria kopdit Ideal tersebut, ada sebagaian kecil kopdit telah melampaui sangat jauh, ada pula yang masih mendekati, namun ada pula yang masih jauh dibawah kriteria tersebut. Bagi yang telah melampaui dari kriteri tersebut kita sarankan untuk mengikuti program Asses Branding, bagi yang mendekati kita dorong agar secepatnya mencapai kriteria tersebut dan bagi yang masih jauh dibelakang kita sarankan agar mereka dengan sukarela mau bergabung dengan yang lain (amalgamasi). Lihat data perkembangan kopdit.

 

CUCO-INDONESIA MOVEMENT STSTISTICS YEARS :1970-2010 JUNI

 

Years

CU

Members

Total Savings

Outs.  Loans

Total Assets

Reserve  Funds

1970

9

733

1,259,187

710,756

1,342,570

67,257

1975

197

14834

95,463,089

85,322,216

106,272,939

1,775,163

1980

535

56805

1,124,020,616

1,457,677,140

1,456,763,401

43,129,025

1985

1308

145563

7,237,174,298

7,618,001,174

8,801,301,892

306,584,731

1990

1493

195487

20,528,675,976

23,533,395,204

26,527,572,671

1,235,409,435

1995

1601

248811

59,869,540,791

72,961,383,964

91,286,091,902

6,152,662,041

2000

1,099

256,369

169,071,682,089

189,643,318,284

253,752,218,139

15,511,283,523

2005

980

603,728

1,459,244,555,322

1,483,032,674,195

1,874,915,758,233

51,821,392,230

2010

927

1,390,260

6,893,068,982,699

6,312,697,673,479

8,097,486,428,878

335,323,755,331

Resource: CUCO Statistics data

 


IMPIAN MASA DEPAN

 

CUCO-Indonesia sudah 40 tahun bekerja, penuh dengan pengalaman yang suka maupun yang duka. Dari empat puluh tahun tersebut dapat dibagi ke dalam tiga masa pengembangan yaitu pertama, masa persemaian; kedua, masa pertumbuhan; ketiga, masa penguatan atau masa intensifikasi. Masa penguatan ini meliputi Penguatan Organisasi, Penguatan Manajemen dan Penguatan Usaha. Sejak tahun 2001 masa penguatan telah dijalankan, walaupun belum seluruhnya berjalan sesuai dengan rencana. Masa penguatan ditandai dengan dikenalkannya dengan pelayanan minimum dengan adanya kriteria kopdit ideal sejak tahun 2005.

 

Jika kita menganalisa secara global maka beberapa kriteria kopdit Ideal itu sudah terpenuhi misalnya Rata-rata Asset per Kopdit Rp.8.735.152.566,- yaitu Rp.8,097 triliun dibagi dengan 927 kopdit. Demikian juga rata-rata jumlah anggota per kopdit ada 1.500 orang, dari 1.390.260 orang dibagai dengan 927 kopdit. Yang pelum tercapai adalah penguatan manajemen yang masih jauh dari harapan, hal ini dapat dibuktikan dengan penggunaan IT (Informasi dan Teknologi) baru 350 kopdit atau 38%, yang telah menggunakan Manager dengan wewenang penuh baru 250 kopdit atau 27%. Hal ini harus menjadi prioritas untuk 10 tahun ke depan sehingga Gerakan Koperasi Kredit Indonesia akan tergolong Gerakan Koperasi Kredit “lima besar se Asia” dari segi  total Asset, jumlah anggota dan kualitas pelayanan.

 

Agar mencapai impian tersebut maka diperlukan suatu Rencana Strategis baru dengan penetapan sasaran yang fokus, terarah dan terintegrasi dari jenjang kopdit primer sampai kepada jenjang Inkopdit. Tanpa terintegrasi maka tidak akan menjadi suatu kekuatan yang nyata karena biasa terjadi pertumbuhannya tidak merata dan lebih fatal lagi akan terjadi kopdit/CU yang kuat menelan yang lemah atau kopdit/CU yang lambat akan ditinggalkan oleh yang cepat. Perencaan bersama merupakan suatu opsi jalan keluar, sehingga kopdit/CU yang masih kecil mendengar dan mau menerima masukan dari kopdit/CU yang besar, Kopdit/CU yang besar mau dan bersedia menggandeng tangan bagi kopdit/CU yang kecil.

 

Dalam rangka mencapai impian gerakan koperasi kredit lima besar se Asia maka diperlukan kriteria kopdit/CU ideal tahun 2020 yang akan datang dengan kreteria sebagai berikut;

1. Minimal anggota 20.000 orang, 2. Minimal Asset kopdit/CU Rp.100.milyar dengan simpanan saham Rp.80 milyar, 3. Penggunaan IT online dengan cabang-cabangnya,  4. Memiliki kantor permanen yang standar memenuhi kebutuhan kopdi/CU ideal, 5. 50 % dari kopdit/CU melaksanakan Asses Brending. 6. Setiap kopdit/CU memiliki SOM dan SOP.7.Pertumbuhan anggota pertahun 25 %

 

 

 

 

 

Ketua Inkopdit                                                                   General Manager


 

bottom
top

TERPOPULER


bottom

Copyrights © 2009 Credit Union Central of Indonesia.